Layar Film Get diciptakan kembali dalam 3-D

Pekan lalu, kesepakatan $ 700-juta diumumkan untuk melengkapi 10.000 layar bioskop dengan teknologi digital yang inovatif diperlukan untuk menunjukkan film dalam lanjutan 3-D. Sementara itu, IMAX adalah dalam proses pengujian sistem proyeksi digital baru, yang berharap untuk memiliki lebih dari 400 bioskop pada akhir tahun 2009. Dengan angka box-office tenggelam, eksekutif Hollywood dan bioskopkeren teater sama-sama berharap penciptaan kembali film layar akan membantu membawa orang kembali ke bioskop.

Rencana untuk digital-teknologi juta dolar makeover terungkap pada ShoWest, konferensi Las Vegas di mana studio mempromosikan film mendatang. Melalui kesepakatan, penyedia sinema digital Akses Terpadu Technologies Inc, dengan dukungan keuangan dari Disney, 20th Century Fox, Paramount dan Universal Pictures, yang perlengkapan bioskop di AS dan Kanada dengan peralatan proyeksi digital baru selama tiga tahun ke depan. Teknologi digital adalah berharga untuk studio film besar karena menghilangkan kebutuhan untuk film seluloid mahal, bukannya memproyeksikan film dalam format digital. Teknologi ini juga menarik untuk penonton bioskop karena memberikan gambaran yang lebih tajam. Dan, dengan beberapa hardware tambahan dan perangkat lunak (dan banyak gelas), teater digital akan mampu menampilkan film dalam 3-D.

Demikian pula, hiburan inovator IMAX adalah mencari untuk memajukan teknologi proyeksi sendiri dan memperluas jumlah teater IMAX di seluruh dunia (saat ini, ada sekitar 300). IMAX bioskop fitur layar ekstra besar yang membungkus di sekitar penampil dengan gambar sejernih kristal dan ditingkatkan surround sound. Ide di balik teknologi ini untuk membuat penonton merasa seperti mereka benar-benar dalam film – menghancurkan batas-batas konvensional antara film dan pemirsa. IMAX teater juga memiliki teknologi untuk bermain film 3-D. Dalam beberapa tahun terakhir, perusahaan telah bekerja untuk remaster film-film Hollywood seperti “Apollo 13” dan “Spiderman 2” untuk proyeksi di bioskop IMAX. Saat ini, tujuh film besar Hollywood diharapkan akan dirilis dalam format IMAX – termasuk musim panas ini pasti hit “The Dark Knight”, film berikutnya dalam seri Batman. Perusahaan percaya bahwa menampilkan film dengan cara yang unik memberikan orang alasan untuk datang ke bioskop daripada menonton DVD di rumah.

Tapi akan digital proyeksi dan 3-D film benar-benar membantu mendorong penonton bioskop kembali ke dunia layar lebar? Jawabannya tampaknya menjadi definitif mungkin. pertama film animasi 3-D dirilis, Chicken Little pada tahun 2005, membuat hampir dua kali lipat apa yang versi 2-D dibuat (saat bermain di layar jauh lebih sedikit). Dan rilis terbaru “Hannah Montana & Miley Cyrus: Best of Both Worlds Concert” semua orang terkejut baru-baru ini dengan menarik di lebih dari $ 30 juta dalam satu akhir pekan bermain secara eksklusif pada layar 3-D. Menurut Peter Brown, ketua dan kepala eksekutif AMC Entertainment, layar IMAX telah terlaris sekitar 300 persen di atas rata-rata industri untuk sebuah film Hollywood.

Ini juga penting untuk diingat bahwa ini bukan orang tua Anda 3-D. Meskipun teknologi telah ada sejak tahun 1950-an, itu pasti datang jauh. Kacamata biru dan merah hilang, digantikan oleh lensa terpolarisasi lebih efektif yang membuat gambar tampak lebih jelas dan jauh lebih sedikit kabur. Teknologi ini telah dikembangkan sehingga sejumlah tukang Hollywood bahkan membuat film yang akan datang dengan 3-D dalam pikiran – contoh utama menjadi “Titanic” dan “Terminator” film berikutnya sutradara James Cameron “Avatar”. Namun, itu masih harus dilihat apakah inovasi-inovasi baru akan mengisi kursi kosong, atau jika bioskop pada akhirnya akan pergi jalan drive-dalam dan perlahan-lahan menjadi peninggalan dari masa lalu.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *